17 Juli, 2024

Panca Buana News

Jendela Informasi Dunia Anda

Bupati Bandung Optimistis Kabupaten Bandung Capai Wistara

PBN,,Kab.Bandung

Bupati Bandung Optimistis Kabupaten Bandung Capai Wistara

Bupati Bandung, Dadang Supriatna optimistis Kabupaten Bandung berhasil mencapai predikat tertinggi Swasti Saba Wiwerda pada Penilaian Verifikasi Kabupaten Kota Sehat (KKS) Se-Indonesia. Hal ini ia sampaikan pada presentasi verifikasi KKS oleh verifikator pusat, Selasa (18/07/2023) di Gedung Moh. Toha komplek Pemkab Bandung.

“Berdasarkan hasil monitoring dan evaluasi Tim Pembina Kabupaten Kota Sehat Provinsi Jawa Barat, Kabupaten Bandung masuk ke dalam kategori Wistara dengan capaian indikator 100% pada tatanan masyarakat sehat mandiri, perumahan dan permukiman, pendidikan, pasar, dan sosial. Sedangkan tatanan pariwisata 96,15%, transportasi 96,88%, dan perindustrian 92,86%,” jelasnya.

Bupati yang akrab disapa Kang DS ini juga menjelaskan bahwa sebelumnya, pihaknya sudah melakukan berbagai upaya dalam mewujudkan Kabupaten Bandung sebagai Kabupaten Sehat, di antaranya rapat koordinasi tim pembina Kabupaten Bandung Sehat, konsultasi dengan tim pembina provinsi, serta workshop penyusunan Kabupaten Bandung Sehat pada Agustus tahun 2022 lalu.

Selain itu, ia meyakinkan tim verifikator pusat bahwa Kabupaten Bandung menghasilkan perubahan yang signifikan pada sembilan tatanan KKS. Pada tatanan Masyarakat Sehat Mandiri terdapat peningkatan yang signifikan baik dari aspek sarana maupun prasarana kesehatan.

“Dari yang sebelumnya hanya terdapat 3 RSUD sekarang akan dibangun tiga lagi sehingga nanti akan menjadi 6 RSUD. Masyarakat yang mendapatkan akses pelayanan kesehatan juga akan semakin bertambah,” ujarnya.

Lebih lanjut, di tatanan perumahan dan permukiman Kang DS menjelaskan bahwa selama 2022 Kabupaten Bandung berhasil mengurangi kawasan kumuh dengan adanya program prioritas RUTILAHU, peningkatan layanan air minum, pengelolaan sampah, serta peningkatan indeks kualitas lingkungan hidup. Di sisi lain, pada tatanan sosial, pasar, dan pariwisata, Pemkab Bandung juga sudah membuat satgas KTR, instalasi pengolahan lumpur tinja di IPLT Soreang, serta membuat master plan sistem drainase Kab. Bandung.

Kendati demikian, pada presentasi verifikasi yang dilakukan secara daring tersebut, tim verifikator pusat meminta beberapa data pendukung, seperti tren dan data TBC, presentase merokok penduduk usia 10-18 tahun di Kabupaten Bandung, regulasi terkait air limbah domestik, perencanaan drainase yang memperhatikan eco-drain sesuai karakteristik wilayah, serta daya tarik wisata yang menjamin keselamatan pengunjung melalui asuransi.

“Kami siap memberikan data yang diperlukan tim verifikator dalam waktu 2×24 jam karena kami sudah berupaya dan kami yakin Kabupaten Bandung layak mendapatkan predikat wistara,” pungkasnya.

Sumber (Humas Diskominfo )

(Asep k)